Nov 14, 2010

Macam manusia.

Aku sedih. Semalam saja aku lalu tepi empat kucing tak bernyawa tengah jalan. Yang hancur sampai tak nampak rupa pon laaaagi banyak. Kenapa eh ramai sangat terlanggar kucing? Tak sempat tekan brek sebab dah beriya tekan minyak, mungkin. Tapi kalau dah boleh pandu laju maknanya memang kereta tak banyak la, bukan? Dan kalau dah langgar pernah terlintas tak nak berhenti alihkan binatang yang tengah nazak tu ke tepi? Oh mestilah tak. Sebab kalau berhenti nak alih mesti kau pulak yang kena langgar, kan? Haih. Entah la. Mungkin memang binatang tu patut kena gilis sebab bodoh sangat lintas jalan tak pandang kiri kanan kot?

Disebabkan aku membesar dikelilingi kucing, jadi aku sangat beremosi bila bercakap tentang ini. Aku melihat kucing datang dan pergi. Aku saksikan sendiri saat-saat terakhir kucing. Boleh bayangkan kucing-kucing yang comel dan lincah itu terbujur dengan darah mengalir, mata terbeliak, nafas turun naik menunggu nyawa dicabut. Menggigil seluruh badan tengok. Air mata jangan cakap. Memang dalam hati doa tuhan cepat cabut nyawa. Perasaan dia macam bila kita tengok orang tengah nazak. Ha macam tu la rasa bila tengok kucing-kucing ni. Hakikatnya, walaupun nyawa binatang bukanlah berharga seperti nyawa manusia, tapi mereka tetap makhluk Allah. Mungkin kita tiada kudrat untuk menyelamatkan dia, tapi kalau berkesempatan untuk alihkan dari terus hancur digilis, buatlah.

Teringat aku sebuah kisah yang pernah aku baca dalam Reader's Digest dulu. Malam tu, seorang pemandu terlanggar seekor kucing yang tengah melintas jalan dan atas rasa bersalah dia angkat kucing tu ke tepi jalan. Dibalut badan kucing tu dengan sehelai baju dan sempat lagi menulis nota meminta maaf atas kecuaiannya. Jarang kan nak jumpa perkara macam tu sekarang?

Mungkin pada kau, benda ni sangat remeh. Tapi untuk aku, setiap kali aku nampak kucing yang tak bernyawa bergelimpangan tepi jalan, dalam hati aku berdoa moga Kintan dalam keadaan sihat walafiat main lipas kat rumah. Binatang-binatang lain pun sama. Walau acap kali aku menyaksikan kucing aku datang dan pergi dalam keadaan yang menyedihkan, tapi diri ini masih terasa janggal menghadapi situasi itu. Sebab pada aku, mereka lebih dari hanya seekor binatang. Mereka aku anggap macam keluarga sebab tu mereka terlalu istimewa untuk aku. Kalau aku mampu untuk mengajar Kintan melintas jalan sambil pandang kiri kanan kiri, memang aku akan buat. Tapi kita sendiri pun tahu, mereka diciptakan bernaluri, bukan berakal.

Cuma yang mungkin dapat aku simpulkan di sini ialah tolong jangan memandu laju. Lebih-lebih lagi di waktu malam kelam. Bukan demi binatang saja, tapi demi keselamatan kau dan orang lain yang penting. Tetapi andai mungkin satu hari ditakdirkan kau terlanggar binatang, berhentilah untuk membantu mengalihkannya dari terus hancur digilis kenderaan lain. Kerjasama kau, aku dahului dengan ucapan terima kasih. Allah sahaja yang dapat membalas budi baik dan perikemanusiaan kau. Ini juga sebagai peringatan untuk diri aku sendiri, insyaAllah.

4 comments:

marlia atashinchi said...

kucing pun makhluk allah jugak....kdg2 ada sesetgah org ni ble nmpk kucing kena langgar siap marahkan kucing tu balik..nape melintas tgah jalan..apa la..cuba la empati ckit dkat binatang t'utama kucing... rasulallah pun menyayangi kucing...

nurul syazana said...

haa tau takpa. lain la klu kucing tu berakal kan. haih kesian kot. lebih2 lg kucing2 yg berkeliaran dkt warung2 tu, siap kne tendang lagi. Ish2 sedih sgt

-p- said...

Hmm.. Teringat "Insiden Kiki punggung penget kerna Sya".. Haha

nurul syazana said...

Pen, kaki la yg kene lnggar. bkn punggng. hahaha